Menurut Imam Al-Ghazali, 13 Amaran Tentang Bahaya Lidah Yang Perlu Kita Jauhi

 

Menurut Imam al-Ghazali, bahaya lidah terbahagi beberapa bahagian berdasarkan dalil iaitu:

Pertama: Berbicara yang sia-sia. “Termasuk kesempurnaan Islam seseorang ialah meninggalkan hal-hal yang tidak ada gunanya.” (HR Tirmizi & Ibnu Majah) 

Kedua: Berkata tanpa ada batasan. “Sungguh beruntung orang yang mampu menahan lidahnya dari berbicara yang melebihi batasnya dan mahu membelanjakan kelebihan dari harta yang dimilikinya (di jalan Allah).” (HR at-Tabrani)

Ketiga: Berbicara tentang kebatilan dan yang mengandungi kemaksiatan. “Dan adalah kami membicarakan yang batil bersama orang-orang yang membicarakannya.” (surah al-Muddaththir: 45)

Keempat: Berdebat atau berbantahan untuk sesuatu yang sia-sia. “Janganlah engkau mendebat saudaramu, jangan bergurau dengan sesuatu yang akan menyakiti hatinya dan jangan menjanjikan sesuatu lalu engkau ingkarinya.” (HR Tirmizi)

Kelima: Pertengkaran dengan lidah. “Orang yang paling dibenci Allah ialah orang yang paling keras permusuhannya.” (HR as-Sahab as-Sunan)

Keenam: Mencaci dan berkata keji. “Janganlah kamu berkata keji kerana Allah tidak menyukai ucapan yang keji dan orang yang mengucapkannya.” (HR Ibn Hibban & Nasa’i)

Ketujuh: Mengutuk sesama manusia, makhluk, atau benda mati. “Orang Mukmin itu bukanlah seseorang yang suka mengutuk.” (HR Tirmizi)

Kelapan: Bait-bait syair atau lagu yang mendatangkan keburukan serta melekakan. “Sesungguhnya perut salah seorang di antara kamu yang dipenuhi oleh nanah masih lebih baik dari dipenuhi dengan syair.” (HR as-Sahab as-Sunan)           

Kesembilan: Bergurau secara berlebihan. Pada dasarnya ia tidak dilarang namun jika berlebihan hingga menyinggung perasaan orang lain, ia dilarang. “Sesungguhnya aku kadang-kadang juga bergurau. Namun yang aku ucapkan dalam gurauanku tidak lain hanyalah kebenaran.” (HR as-Sahab as-Sunan)

Kesepuluh: Memperolok atau mengejek. “Janganlah sesuatu kaum mengejek kaum yang lain.” (surah al-Hujurat: 11)                   

Kesebelas: Berjanji tidak ditepati. “Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah akad-akad itu.” (surah al-Maidah: 1)

Kedua belas: Berdusta dalam berkata-kata. “Sesungguhnya yang mengada-adakan pembohongan hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah, dan mereka itulah orang-orang pendusta.” (surah an-Nahl: 105)

Ketiga belas: Mengumpat. “ Janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Apakah salah seorang di antara kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati?” (surah al-Hujurat: 12).

Sumber Al-Islam

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen, Like Dan Share Ya… Terima Kasih.

Jom! sertai kami di page terbaru kami, Sila Klik Disini –> Detik Ini Viral Press

Pihak Detik Ini Viral tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosiaI ini. Ianya adalah pandangan peribadi pemilik akaun, segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun itu sendiri.

Post a Comment (0)
Previous Post Next Post